“Mahalnya Harga Nafas Ini” Kedengaran bunyi keluhan pesakit yang letih berjuang hari2

Foto sekadar hiasan

Catatan perjalanan bekas pesakit C19 stage 4.

19 hari struggle sebagai pesakit C19 stage 4 bukanlah satu perjuangan yang mudah apabila sepanjang ujian tersebut dua orang meninggal dunia di wad 18B HKL.

Dan mata ini menyaksikan betapa gigihnya doktor dan misi berusaha sehabis daya untuk memastikan jantung pesakit yang tiba tiba berhenti, berdenyut semula.

Aku dapat saksikan betapa tingginya ikhtiar mereka.

Bersungguh sungguh pada saat cemas itu melakukan CPR dan menggunakan mesin rawatan elektrik yang berfungsi memberi kejutan elektrik kepada jantung pesakit agar terus berdegup.

Namun, hampir sejam berusaha, akhirnya kematian menjemput tak lambat sesaat atau tak cepat sesaat.

Mayat diselimutkan sehingga tim bilik jnazah sampai dengan keranda besi berwarna putih. Innalilla hiwainna ilaihirojiun.

Pesakit C19 stage 4, yang menggunakan bantuan alat pernafasan kena bersabar kerana rasa tidak selesa menyebabkan ada pesakit yang agak degil mencabut alat tersebut setiap kali nurse memasang.

Dan hanya terbaring tanpa kekuatan semangat seolah olah menunggu malaikat mavt datang mencabut nyawa mereka.

Pesakit digalakkan meniarap tapi bukan mudah sebenarnya dalam situasi memakai alat pernafasan.

Bunyi keluhan pesakit yang dah letih berjuang berhari hari di situ memang kerap kedengaran.

Bayangkan petugas yang tak ramai terpaksa melayan pesakit yang tak putus putus bertambah menyebabkan aku yang sakit agak stress dan berusaha membuat latihan pernafasan kerana ingin cepat keluar dari situ.

Pesakit di sebelah kanan katil dah 3 hari tak nak makan dan dimasukkan air serta disuapkan air susu.

Mereka memang betul betul lemah kerana faktor usia dan ada penyakit kronik lain seperti knser, kencing manis, drah tinggi dan lain lain.

Selain buang air kecil menggunakan tiub, kebanyakan pesakit C19 stage 4 memakai pampers.

Rasa malu dah hilang apabila aurat mereka dah tak dihiraukan asbab kesakitan fizikal dan mental yang tak tertanggung.

“Makin lama aku di sini, makin sakit jiwa raga aku….”

Lampu 24 jam terpasang dan setiap jam pasti ada misi yang datang mengambil drah untuk check gula. Bacaan gula memang tinggi hingga capai angka 11, walaupun aku bukan penghidap kencing manis.

Mengambil tekanan drah, menyuntik ubat dan pelbagai usaha untuk mematikan kuman C19.

Tahap 0ksigen pula, hendaklah melepasi 95 %. Mana mana yang tak maintain akan digantikan dengan alat pernafasan daripada saiz kecil kepada saiz yang lebih besar.

Aku melalui saat memakai alat pernafasan saiz kecil semasa di HATTM dan mulai memakai saiz besar di HKL dan akhirnya berjaya memakai saiz kecil semula apabila tahap 0ksigen semakin baik mencapai 97-98%.

Hakikatnya, rasa nak putus nyawa menggunakan bantuan alat pernafasan menjadikan rasa nak menangis kerana selama ini kita bernafas bebas dengan 0ksigen kurniaan Allah SWT tanpa peduli dengan nikmat 0ksigen kurniaan Allah SWT.

Namun, apabila diuji, betul betul hadir rasa pergantungan kepada Allah agar dapat meminjamkan lagi nyawa apabila mengenangkan suami dah semakin kritikal di wad ICU dan empat anak turut melalui ujian yang sama di rumah.

Nak beritahu jiran tetangga, risau dengan persepsi negatif mereka.

Namun, apabila diberitahu mereka begitu mengambil berat hal anak anak yang sakit dengan menghantar makanan setiap pagi dan petang tanpa gagal.

Terima kasih ya Allah kerana dikurniakan jiran tetangga yang sangat baik budi.

“Kenapa tak beritahu kami. Patutlah macam lama tak nampak…” kata jiran sebelah rumah.

“Ya Allah ya Tuhanku, sesungguhnya kau menguji sesuai dengan kapasiti tahap kesabaran kami. Namun, bantulah kami melepasi ujian ini. Panjangkanlah umur ayah kepada anak anakku ini .. ”

Doa tak putus aku panjatkan. Setiap saat berlalu aku dah sedia berwudu. Rasa bimbang melintas saat menyaksikan dua pesakit telah dijemput Allah SWT.

Di wad 18B, pesakit yang menjaga solat akan terus bersolat kerana hanya solat menjadikan jiwa kekal tenang berbanding mereka yang 24 jam melayan perasaan sakit.

Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih.

Sumber: Azza (Bukan nama sebenar) via IIUMC via edisimedia