“Tenanglah Disana Wahai Bidadariku Nurul Izzah” Call terakhirnya aku tak jawab, anak2 tak henti menangis

Foto sekadar hiasan

Assalamualaikum dan selamat sejahtera. Aku selalu membaca luahan pembaca dalam IIUM Confession ni. Ada sedih, ada gembira. Entah mengapa baru sekarang aku berani untuk meluahkan apa yang aku rasa. Satu rasa yang aku pendam selama ini.

Aku hanya ingin meluahkan. Ingin berkongsi kisah suka duka bersama pembaca di sini. Terima kasih kerana sudi membaca dan memahami perasaan yang aku rasa selama ini.

Tahun 2021 aku bakal menginjak usia 33 tahun. Tahun ini juga bakal menyaksikan aku ditinggalkan isteri tercinta selama hampir 3 tahun. Ini kisah aku dan aruwah isteriku.

Selepas SPM, aku menyambung pengajian di sebuah pusat matrikulasi dan setahun kemudian aku memasuki sebuah universiti di Lembah Klang. Keputusan matrikulasi aku agak baik dan terpilih untuk memasuki universiti berkenaan. Di situlah bermula segala galanya.

Aku mempunyai seorang kawan baik perempuan yang bernama Nurul Izzah. Namanya sama seperti seorang ahli politik yang agak terkenal. Bukan nama sahaja, dia juga memiliki kecantikan yang sama seperti ahli politik berkenaan. Saling tak tumpah.

Izzah adalah rakan seprogram dan sekuliah dengan aku. Aku mula mengenali Izzah ketika kuliah pertama. Dari situ kami mula berkenalan dan akhirnya menjadi kawan baik.

Ketika tahun pertama, aku jatuh hati dengan seorang pelajar perempuan yang berlainan program dengan aku. Namanya Aida. Aku berkenalan dengan Aida ketika kami menyertai persatuan yang sama.

Aida cantik orangnya, seperti juga Izzah. Dengan Izzah aku ceritakan segalanya tentang Aida, begitu juga dengan Aida. Dia tahu tentang siapa Izzah di dalam hidup aku.

Dalam sesebuah perhubungan, tentu ada pasang surutnya. Aku kerap kali bergaduh dengan Aida. Ada sahaja yang aku buat, tak kena di matanya.

Ketika aku rasa sedih dengan Aida, Izzah sentiasa ada menenangkan aku. Mendengar segala cerita aku. Memberikan aku semangat untuk berbaik semula dengan Aida.

Memberikan tips bagaimana untuk memujuk Aida. Besar peranan Izzah dalam perhubungan aku dengan Aida. Apabila aku bergaduh dengan Aida, kemudian kami akan berbaik semula. Dan bergaduh kembali, kemudian baik semula. Begitulah cerita cinta aku dengan Aida.

Dan antara punca yang menyebabkan kami bergaduh adalah Izzah. Aida seorang yang sangat cemburu, apatah lagi bila aku sering berbicara tentang Izzah apabila bersama dengan Aida.

Sudah puas aku ungkapkan yang aku hanya berkawan baik dengan Izzah dan tidak langsung mempunyai rasa cinta dengannya walaupun sekelumit.

Adakalanya Aida boleh menerima apa yang aku jelaskan tapi dalam banyak keadaan, dia mencurigainya. Aku tidak pernah berbicara dengan Izzah berkenaan hal pergaduhan kami ini, yang berkaitan dengan dirinya.

Aku tidak mahu Izzah mengundur diri dari hidup aku. Aku perlukan Izzah sebagai sahabat baik aku.

Berkenaan Izzah, ada ramai lelaki lain yang cuba untuk mendekati, cuba untuk rapat dengannya. Ada di antaranya adalah kawan lelaki aku sendiri.

Aku sudah puas rekemenkan kawan kawan aku kepada Izzah, tapi dia menolak dengan memberikan alasan belum bersedia untuk bercinta dan mahu fokus dengan pelajaran.

Ramai lelaki yang Izzah kecewakan. Namun Izzah tidak pernah berbicara dengan aku tentang hati dan perasaannya.

Dalam perhubungan kami, aku yang banyak berbicara, berkongsi masalah dalam pelajaran dan kisah cinta aku dengan Aida.

Izzah seorang pendengar yang setia dan pandai memberikan nasihat. Izzah juga pandai dalam kelas dan sentiasa mendapat pujian dari pensyarah. Aku banyak belajar dari Izzah jika aku tak faham dengan apa yang disampaikan oleh pensyarah ketika kuliah.

Penghujung tahun kedua, pergaduhan aku dengan Aida sampai ke kemuncaknya. Kali terakhir kami bergaduh, aku tidak menghubunginya selama beberapa hari. Aku sudah bosan dengan perangai Aida yang cemburu buta.

Izzah berkali kali menasihati aku untuk memujuk Aida namun kali ini aku keraskan hati dan aku ingin Aida sedar dia silap dan dia yang perlu mencari aku.

Sehinggalah pada satu hari aku terserempak dengan Aida bersama seorang senior, sedang makan di kafe dalam kampus. Aku melihatnya dari jauh. Aku bersangka baik, mungkin itu kenalannya sahaja.

Dan aku cuba untuk menghubungi Aida, namun aku kecewa apabila panggilan dan mesej aku tidak berjawab. Aku terserempak lagi Aida bersama senior itu dan kali ini aku melihat sendiri mereka berpegangan tangan dan kelihatan cukup mesra.

Ketika itu aku bersama kawan kawan aku sedang makan di sebuah kafe di luar kampus. Melihat Aida dan lelaki itu, membuat aku berani untuk berdepan dengan mereka.

Aida kelihatan tidak terkejut, dan memberitahu aku bahawa antara dia dan aku sudah tidak punya apa apa. Aku tidak mampu berkata apa apa.

Hanya mampu mengalirkan airmata. Airmata duka. Airmata kecewa. Kepada Izzah aku luahkan segalanya. Dia juga mengalirkan airmata bila melihat aku bersedih dan menangis.

Dia hadiahkan padaku senaskah Al-Quran miliknya untuk aku baca. Aku sangat terharu. Tiga minggu lamanya aku bersedih dan hasilnya aku hilang berat badan yang agak ketara.

Kawan kawan aku semuanya risau melihat aku lebih lebih lagi Izzah. Sudah banyak nasihat dan kata kata semangat yang Izzah katakan pada aku. Namun semuanya ibarat masuk telinga kiri, keluar telinga kanan. Sehinggalah pada suatu hari aku tersedar dari lamunan panjang.

Aku menyesal mengabaikan kawan kawan aku, abaikan pelajaran dan paling aku kesal, aku abaikan Izzah.

Aku berjumpa Izzah dengan suatu semangat baru dan nyata Izzah sangat gembira melihat aku sudah berubah. Terpancar sinar di wajahnya. Cantik senyumannya. Aku tidak menoleh kebelakang lagi.

Aku fokus pada pelajaran kerana hanya itulah yang menjanjikan kehidupan yang baik. Juga demi ibubapa aku yang mengharap agar aku berjaya di universiti. Izzah dan aku masih menjadi kawan baik.

Ada juga perempuan yang cuba untuk mendekati aku, namun aku tolak secara baik. Aku menjadi seperti Izzah yang ingin fokus kepada pelajaran.

Tahun ketiga pun berakhir dan Alhamdulillah kami berjaya menamatkan pengajian. Izzah penerima Ijazah Kelas Pertama seperti yang dijangka. Aku hanya mampu menamatkan pengajian dengan Kelas Kedua Tinggi.

Pada ketika ini, kami terpaksa berpisah kerana akan membawa haluan masing masing. Aku sedih. Lebih sedih daripada ketika aku berpisah dengan Aida.

Aku melihat Izzah mengalirkan airmata. Aku berjanji pada Izzah untuk sentiasa menghubunginya. Izzah juga berjanji utuk selalu menelefon aku. Tamat konvokesyen, kami tidak lagi berjumpa.

Aku mendapat kerja di Damansara. Begitu juga Izzah. Rupanya pejabat kami berdekatan sahaja. Aku membuat temujanji dengan Izzah untuk makan tengahari bersama. Izzah setuju. Rindu pada aku dah lama tak berjumpa, katanya. Aku juga merindui Izzah.

Hampir 6 bulan juga kami tak berjumpa. Hanya bertanya khabar di telefon, itu pun jarang jarang.

Tepat jam 1.00petang seperti yang dijanjikan, Izzah datang menemui aku. Aku terkejut melihat Izzah yang bagi aku, sangat cantik. Lebih cantik dari zaman kami belajar. Barangkali dia dah belajar menggunakan mekap. Cetus hatiku.

Aku kaku untuk menegur Izzah pada mulanya. Namun aku gagahi jua menyapa Izzah. Kami tersenyum. Masih manis senyuman Izzah.

Kami berbual rancak tanpa kami sedari waktu hampir menunjukkan jam 2.00 petang. Sebelum kami berpisah, aku beritahu Izzah yang aku masih single dan aku bertanya pada Izzah, adakah dia sudah mempunyai teman lelaki.

Dia memandang tepat ke mataku sambil menjawab dia menunggu aku. Lantas Izzah berlalu pergi. Aku berdiri kaku. Tidak mampu melangkah. Tidak mampu berkata kata. Lantas aku menelefon Izzah dan ingin dia menjelaskan apa yang dimaksudkan dengan kata katanya itu. Izzah terdiam.

Namun aku tahu dia sedang mengalirkan airmata. Izzah meluahkan isi hatinya. Dia jatuh hati pada aku pada kali pertama kami berjumpa di universiti dulu.

Dia tidak pernah bercinta dan tidak tahu untuk meluahkan isi hatinya. Dia juga takut untuk kecewa jika aku tidak dapat membalas rasa cintanya tambahan pula aku sedang mengejar Aida pada waktu itu.

Izzah memendam rasa. Dia sebenarnya takut untuk kehilangan aku. Sebab itulah dia menjadi kawan baik aku agar aku selalu bersama dengannya.

Dia sanggup menolak cinta dari lelaki lain semata mata mengejar cinta aku. Akulah lelaki pertama yang dia cintai. Dia sanggup menunggu aku sehingga aku dapat menerima dia.

Aku menangis mendengar luahan hati Izzah. Terasa selama ini aku bodoh dan buta untuk melihat. Aku buta untuk melihat sebuah permata indah di depan mata aku, sedangkan aku selama ini hanya mengejar kaca yang tidak bernilai.

Aku terima cinta Izzah dan aku luahkan untuk memperisterikan dia. Dia menangis kegembiraan. Kami menangis kegembiraan.

Aku tidak menunggu lama untuk memperisterikan Izzah. Aku beritahu ibubapa aku yang aku sudah sedia untuk berkahwin.

Mereka pada mulanya terkejut sebab mereka tahu yang aku tidak bercinta dengan sesiapa. Mereka juga tahu tentang aku dan Aida, tentang aku dengan Izzah ketika di universiti.

Mereka tahu sebab aku memang sentiasa akan bercerita dan berkongsi apa jua cerita kehidupan aku dengan mereka. Dan mereka sangat gembira apabila aku memberitahu yang Izzah adalah bakal isteriku.

3 bulan selepas kami berjumpa tempohari, kami selamat dinikahkan. Aku menangis apabila selesai melafazkan akad nikah aku dengan Izzah. 23 Februari 2013 hari Sabtu adalah tarikh pernikahan kami. Majlis kami sederhana kerana itu yang diminta oleh Izzah.

Dalam kesederhanaan itu, kami dan ahli keluarga tetap gembira. Dan dalam kesederhanaan itu juga, Izzah tetap cantik mengenakan busana pengantin.

Aku berjanji pada Izzah yang aku takkan sia siakan segala pengorbanan dia menunggu aku dan aku akan selalu membahagiakan dia. Aku akan selalu berada di sisi dia dalam apa jua keadaan. Ini janji aku pada Izzah.

Dengan rezeki dari-Nya, kami dikaruniai 2 orang wanita yang sangat cantik dan cantik tepatnya Izzah. Tahun 2021 ini mereka akan berusia 7 dan 5 tahun.

Sepanjang pernikahanku dengan Izzah, kami tidak pernah bertengkar. Sebab, kita akan saling meminta maaf dan memaafkan jika kita berbuat salah atau menyakiti hati satu sama lain.

Saya senang dengan Izzah dan anak-anak kami. Kami akan pergi bekerja bersama dan mencari peluang untuk makan siang bersama.

Sehingga beberapa teman kami iri melihat aku dan Izzah seperti pasangan yang sedang jatuh cinta. Sesungguhnya Izzahlah adalah kekasih sekaligus istriku di akhirat.

Tadinya saya kira panas sampai sore, ternyata sorenya hujan. 14 Maret 2018, Rabu, tanggal yang tidak akan pernah saya lupakan. Saya demam dan mendapat MC hari itu.

Izzah harus menyetir sendiri ke kantor karena aku tidak fit untuk mengantarnya seperti biasanya. Izzah menitipkan anak-anaknya ke babysitter dan langsung bekerja.

Saya hanya bisa tidur di rumah setelah meminum obat yang diberikan dokter. Saya hanya bangun untuk sholat Dzuhur dan Ashar.

Pada pukul 17.40 saya menerima panggilan telepon dari seorang anggota Polisi di Rumah Sakit Kuala Lumpur. Ia menginformasikan untuk segera datang ke HKL untuk mengidentifikasi jenazah wanita yang meninggal dunia akibat kecelakaan lalu lintas.

aku kaku. Aku merasa seluruh hidupku gelap. Aku terjebak. Aku mencoba menghubungi Izzah.

Namun teleponnya tidak dapat dihubungi. Aku baru menyadari ada beberapa panggilan tidak terjawab di ponselku dari Izzah. Aku tidak menyadarinya karena aku tertidur. Saya menangis sebanyak yang saya bisa. Aku berteriak sekuat tenaga.

Saya menelepon keluarga dan mertua saya. Saya kemudian mengambil kedua anak saya dari babysitter dan bergegas menuju HKL.

Demamku bukan lagi halangan. Saya menangis sepanjang jalan. Putra sulung saya bertanya mengapa saya menangis. Saya tidak bisa memberinya jawaban.

Sesampainya di HKL saya bergegas ke Unit Gawat Darurat dan dibawa ke ruangan untuk identifikasi myat. Sesosok tubuh terentang kaku di depanku, ditutupi kain putih berlumuran darah. Aku berdoa kepada Allah SWT agar kremasi yang ada di depan mataku ini bukan Izzah.

Dengan berat hati aku membuka lembaran kain putih itu dan ternyata Izzah yang terbaring kaku dihadapanku. Aku hampir pingsan melihat Izzah. Aku lemah.

Menurutku, duniaku gelap. Aku merasa ingin berteriak. Anak-anak saya mulai menangis ketika melihat ibu mereka terbaring kaku di depan mata mereka.

Saya didorong ke kursi oleh staf HKL ketika mereka melihat saya semakin lemah. Anak-anak saya menangis tanpa henti sambil memanggil ibunya. Tak lama kemudian, keluarga dan mertuaku datang dan aku terus pingsan.

Saya baru bangun satu jam kemudian. Demamku semakin parah karena aku melewatkan minum obat. Menurut ayah saya, Izzah terjatuh ke saluran pembuangan dekat NKVE.

Polisi menduga Izzah mungkin tertidur saat mengemudi. Saya menangis dan merasa bersalah karena seharusnya saya yang mengemudi saat itu. Jika saya merasa ngantuk saat berkendara saat pulang kerja, Izzah akan selalu ada untuk memastikan saya berkendara dengan aman.

Namun Izzah sendirian saat itu. Yang membuatku semakin bingung adalah Izzah menelponku mungkin untuk mengetahui keadaanku di rumah, menanyakan apakah aku sudah minum obat atau belum, menanyakan apakah aku sudah makan siang atau belum…. Tapi aku tak menjawab panggilannya.

Ya Allah, ujianMu berat bagiku… Aku tak mampu Ya Allah.

Jenazah Izzah dimakamkan pada malam hari setelah visum selesai. Aku dan anggota keluarga Izzah, sahabat, kolega, teman kuliah datang menemui Izzah untuk terakhir kalinya.

Saya merasa sangat lemah. Semakin lemah aku memikirkan nasib anak-anakku yang kehilangan ibu mereka.

Si bungsu tertidur karena menangis, sedangkan adiknya masih menangis sambil memanggil ibunya. Saya hanya bisa melihat.

Aku mencium kening Izzah untuk terakhir kalinya sebelum tirai ditutup. Saya hanya bisa menangis. Menangis dan menangis. Aku kehilangan cinta hatiku hari itu.

Pemakaman berakhir pada pukul 12.00 tengah malam.

Hampir 3 tahun telah berlalu. Tidak ada satu malam pun yang aku lewati tanpa mengingat Nurul Izzah. Setiap malam aku akan bercerita kepada anak-anakku, Dhia Izratul dan Dhia Nazratul. Sebuah cerita tentang aku dan Izzah.

Saya membesarkan anak-anak saya sendirian. Semua yang ada di rumahku pasti akan mengingatkanku pada Izzah.

Sejujurnya aku bisa mengatakan bahwa ada seorang wanita yang mencoba mengetuk pintu hatiku. Namun, aku tak pernah berusaha membalas cinta mereka. Aku tak bisa melupakan Izzah meski Izzah sudah tak ada lagi di dunia ini.

Keluarga dan mertuaku menyarankanku untuk menikah lagi tetapi aku tetap pada keputusanku. Biarkan aku sendiri tanpa pasangan di dunia ini.

Aku masih mempunyai 2 orang anak yang akan selalu menemaniku dan aku akan membesarkan mereka dengan penuh kasih sayang sebagai ayah dan ibu.

Aku tidak mahu adanya orang ketiga di antara kami. Aku ingin berjumpa Nurul Izzah di syurga yang abadi kerana dialah Bidadari Syurga aku.

Aku mohon agar pembaca semua mendoakan agar aku tetap tenang dan tabah dalam membesarkan anak anak aku dan Izzah.

Akhir kata dari aku..

Nurul Izzah binti Ahmad Nazri, Abang cintakan Sayang sepenuh hati Abang. Tenanglah dikau disana. Sayang tunggu Abang dan anak anak kita ya….

Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Sumber : Imran (Bukan nama sebenar) via IIUMC via edisimedia